Triandika Weblog Rotating Header Image

Life

10 First Things to Have di Aberdeen

Aberdeen

Setelah hampir 2 minggu kami disini, berikut ini yang bisa kami simpulkan mengenai 10 hal yang pertama yang harus ada ketika di Aberdeen, Scotland (mungkin 10 hal ini juga applicable di kota dan negara lain).

1. Indonesian contacts

Yup, pertama yang utama adalah mendapatkan kontak orang-orang Indonesia sebanyaknya di awal masa relokasi. Orang Indonesia sangat ramah dan mau membantu bila kita para pendatang mau menghubungi dan membutuhkan bantuan di kota baru.

Khusus di Aberdeen, sebagai kota minyak, ternyata cukup banyak orang-orang Indonesia berada disana. Tidak hanya kuliah, namun juga yang kerja dan berkeluarga. Yang bekeluarga inilah yang kami rasakan sangat membantu dalam masa awal kami di Aberdeen, termasuk beberapa sumber info di bawah.

2. Flat & Alamat

Di Aberdeen, demand rental private flat sangat tinggi, apalagi di masa kuliah seperti bulan Agustus-September, dan konon harganya..kedua tertinggi se-UK setelah London (Update perbandingan biaya hidup Aberdeen). Para agent atau landlord pasti meminta calon tenant untuk viewing sebelum deal. Nah.. ini yang membuat kesulitan yang belum ada di Aberdeen untuk deal.

Disinilah kontak Indonesian penting karena selain informasi flat di sekitaran tempat tinggal mereka, juga untuk bantuan viewing, atau bahkan kalau belum dapat flat untuk tempat tinggal sementara. Jika sudah viewing dan cocok, harus cepat-cepat memberikan 1st month rental dan deposit senilai rental 1 bulan juga. Catatan: Alamat tinggal sangat penting karena semua surat menyurat (bank, internet etc) akan dikirimkan ke alamat tersebut. Jika pindah dll, maka harus segera di update ke yang terkait.

3. SIM Card

Yes.. SIM Card bisa didapat di banyak retail shop di Aberdeen seharga £1. Namun, card yang di shop tersebut adalah jenis pay as you go, atau bayar sesuai pemakaian. Jika ingin dapat paket-paket telepon dan data termasuk setting hp serta harga SIM Card gratis, maka pergi ke provider stores di kota adalah yang paling efisien setelah cari-cari sendiri via website misal melalui money supermarket.

4. Bank Account

Membuka bank account sangat penting untuk bisa digunakan dalam tagihan flat, billing dan belanja harian. Sebisa mungkin 1 minggu pertama urusan bank ini beres dan mendapatkan nomor rekening, meskipun kartunya belum dikirimkan.  Bank yang sangat cepat pembukaan account adalah bank local Scotland, seperti RBS dan TSB. Bank yang lebih besar seperti HSBC lebih sulit syaratnya, dan bisa dipercepat (meski tidak semudah bank local) dengan punya rekening HSBC global dari Indonesia.

Oiya, bank local ini tetap saja kartunya bisa dipakai di merchant international semacam visa atau master. Dan semua bank dengan tipe rekening basic account, tidak ada biaya admin dan bunga. Ada baiknya mempunyai 2 rekening bank sebagai back up, dimana salah satunya joint account jika ada istri.

5. (Halal) Asian store

Bagi lidah Indonesia, makanan adalah penting. Di Aberdeen, cukup banyak (halal) asian store sehingga tidak perlu bawa bumbu berlebihan dari Indonesia. However, jika memang bagasi cukup, bawa bumbu yang banyak sangat direkomendasikan, disertai rice cooker dan beras sedikit (1 kg) untuk makan pertama sebelum hunting Asian store. Asian store yang terkenal di Aberdeen adalah Matthews yang banyak makanan China dan beberapa khas Indonesia macam kecap. Sedangkan Halal Store ada Rice & Spice (retail) dan Fair Deal.

6. Used stuffs

Aha.. ini yang seru, barang second hand alias bekas. Di beberapa negara maju, barang- barang bekas ini kesukaan mahasiswa Indonesia. Dan sayangnya di Aberdeen, barang bekas ini tidak banyak berserakan di sampah jalanan. Hanya ada store terkenal di kota, yaitu Instant Neighbour dan beberapa charity shops. Jika koper tidak muat rice cooker, disini beli second ada. Ada juga piring, gelas, sendok, setrika, kulkas, dll. Wajib kesini buat para mahasiswa pendatang (hemat) Aberdeen sebelum beli baru.

Selain itu, ada semacam pasar kaget minggu pagi di Thainstone Center namanya Car boot Sale, sekitar 1 jam bus dari kota. Ini juga kalau bisa didatangi, terutama untuk hunting jaket dan sepatu. Ada baiknya sebelum hunting barang second, lihat juga harga barang barunya  di store (Primark, ASDA, Tesco, Poundland, Poundworld, etc) sehingga kita bisa benchmark kualitas.

7. Transport

Mode transport apa yang akan dipilih selama di Aberdeen juga penting. Jika tinggal di sekitaran kampus, maka jalan kaki tidak masalah. Jika agak jauh, tiket bus langganan mungkin bisa ditimbang termasuk kombinasi tiket bus (weekend family ticket) sehingga optimal. Google map adalah powerful tool untuk mendapatkan pilihan transport, termasuk rute  bus yang akan dipilih.

Moreover, sepeda adalah pilihan transport terbaik. Harga baru sekitar £100 tergantung model, namun jika beruntung di Guntree bisa dapat sepeda second yang bagus di bawah £40. Kami dapat sepeda £25 plus dapat warisan sepeda dari orang Indonesia lainnya, keduanya karena silaturahim. So, rajin silaturahim dengan orang Indonesia saat di Aberdeen insyaAllah akan melapangkan rezeki ^_^.

8. Flat utilities (Internet & Tax)

Jika tinggal di private flat, maka home broadband internet yang sekarang kebutuhan primer harus diurus sendiri. Syaratnya, flat dan bank account. Mencari promo yang murah atau paket menarik (misal: paket dengan mobile, dengan TV, etc) bisa melalui money supermarket juga, karena provider disini katanya rata-rata service masih di atas provider Indonesia. Setelah daftar internet, perlu 5-10 hari untuk routernya sampai flat. Plug & play, karena semua flat disini sudah dilengkapi land line.

Berikutnya council tax yang akan ada di billing utilities (gas, electrical, etc) harus dikeluarkan  jika kita mahasiswa. Caranya, minta surat keterangan dari universitas untuk mendapatkan council tax exemption. Kemudian datang ke City Council di Marischal College, mengisi form dan menyerahkan surat keterangan dari universitas tersebut ke salah satu counter service, jangan lupa membawa paspor semua penghuni flat. Berikutnya, menunggu surat datang ke flat untuk konfirmasi persetujuan exemption tersebut.

9. NHS & NIN 

NHS adalah sistem kesehatan di UK, dimana kesehatan ditanggung negara termasuk para pendatang yang terdaftar. Cara daftarnya, datang medical centre terdekat flat dan mengisi form, termasuk anak kecil riwayat imunisasinya. Kita baru akan resmi terdaftar setelah bertemu dengan dokter (General Practice).

Jika ingin mendapatkan kerja (part time) di UK, maka wajib mendapatkan NIN (National Insurance Number) ini. Cara daftarnya dengan telepon ke Jobcentre plus application line (0345 600 0643), akan ditanya detail passport dan alamat tinggal yang valid. Kemudian akan dikirimkan form aplikasi ke alamat untuk dikirimkan kembali setelah lengkap, dan NIN akan jadi beberapa minggu kemudian.

10. Child school

Jika membawa anak, maka juga harus mendaftarkan anak ke sekolah (public school gratis). Caranya, datang ke sekolah terdekat, untuk menanyakan di level apa nantinya anak akan dimasukan di sekolah tersebut. Selanjutnya minta form, dan setelah form diisi dikirimkan ke City Council. Kemudian menunggu, tergantung peak atau non-peak untuk penempatan sekolah, infonya sekitar 1-2 minggu. Sekolah yang kita datangi untuk minta form tadi belum tentu akan menjadi sekolah pastinya, namun karena lokasinya dekat akan diprioritaskan sepanjang kapasitas nya masih ada.

*

Credit Pict: http://www.visitscotland.com/cms-images/5×3-large/regions/aberdeen-city-shire/the-granite-city

Ada yang mau Mangga muda?

Pohon mangga di depan rumah kami sangat kontinu dalam berbuah, tidak ada musim. Sepanjang tahun, kami lihat pohon itu selalu menghasilkan mangga, belum habis buah besarnya habis, sudah ada bunga lagi. Mangga perpaduan jenis apel dan manalagi, bentuknya bulat seperti apel tapi cukup besar tidak seperti mangga apel yang relatif kecil.

Saat membeli rumah Oktober 2008 pun, pohon sudah ada dan tidak tahu sejak kapan pohon itu mulai ditanam. Berikutnya adalah foto rumah Februari 2009 saat selesai bersih-bersih, pohon mangga sedikit membesar tapi tetap terlihat seperti pohon mangga biasa aja.

rumah

rumahtebu

Sebenarnya rata-rata setiap tahun ayah selalu merapikan pohon tersebut, terutama supaya tumbuhnya meninggi, karena kalau tumbuh rimbun membesar akan mengenai genteng rumah kami dan tetangga. Namun karena sejak lebaran tahun lalu karena pohon ini selalu berbuah dan berbunga, agenda potong pohon belum dilaksanakan.

Di bawah ini beberapa foto yang saya ambil hari ini, 4 tahun kemudian pohon sudah sangat membesar.

DSC00374

DSC00377

DSC00373  DSC00375

DSC00378

Foto terakhir diambil dari kamar lantai atas, menggoda bukan? Oiya, di bawah pohon mangga ini ayah dulu mengubur ari-ari Safa. Tapi kami yakin bukan karena itu pohon mangga ini berbuah kontinu :).

Lalu, bagaimana dengan rasanya? Hmm..kami sering memakan mangga rumah ini dalam bentuk rujak. Atau kalau sedang rajin dan stok gula cukup banyak, kami buat manisan mangga yang banyak disukai oleh tetangga-tetangga kami. Seumur ini belum pernah merasakan mangga matang sematang-matangnya. Setiap kami ingin membiarkan matang di pohon, mangga tidak kuat menahan beratnya dan akhirnya jatuh sendiri. Ada juga yang mangga hampir matang jatuh dengan sebagian sudah dimakan binatang.

Ini adalah pohon mangga yang cukup kentara di sepanjang jalan rumah kami, dan mungkin satu-satunya pohon dengan buah yang kontinu dan cukup banyak tersebut, sehingga banyak orang yang lewat tertarik melihatnya. Karena jalan rumah setiap hari dilewati anak sekolah SMP dan SMA, kami tiba-tiba tahu ada mangga besar dekat jalan yang hilang.  Ada juga yang jujur anak sekolah minta mangga untuk dirujak.

Jadi, ada yang mau mangga muda? Sekalian bawa bumbu rujak lebih baik.. 🙂

Business + Backpack Trip: Qatar & Saudi

Melakukan perjalanan tambahan setelah perjalanan dinas adalah salah satu cara yang efektif dan efisien, dan itulah yang seringkali kami lakukan selama ini. Seperti kesempatan ke Malaysia tahun 2011 lalu, jatah dinas 4 malam menjadi 8 malam karena ditambah perjalanan wisata keluarga.

Walaupun ayah safa juga beberapa kali berangkat sendiri tanpa keluarga (Backpacking HCMC-Siem Reap-Bangkok, atau perjalanan dinas ke UK), tetap “default”nya, setiap ada kesempatan bussines trip, kami selalu mencoba mengagendakan menjadi perjalanan keluarga (salah satu alasan kenapa bunda safa “memilih” menjadi guru lepas, bukan pegawai tetap kantoran hehe).

Dan bulan Mei 2012 lalu, ayah safa berkesempatan untuk mengikuti konferensi di Doha, Qatar. Do’a yang dipanjatkan akhir tahun ketika memasukan paper ternyata dikabulkan Allah Swt, paper diterima dan jalan ke Doha sekaligus menuju Makkah menjadi lebih dekat. Setelah persetujuan dari kantor diperoleh, maka langkah selanjutnya adalah menemukan agen perjalanan untuk agenda Umroh.

map_of_qatar2

Source: Map

Buku 10jt UmrohNamun ternyata, kami terkendala dengan waktu Umroh dan flesibilitas. Lebih tenang kalau umroh dilaksanakan setelah agenda di Doha selesai, sehingga dari Umroh langsung kembali ke Indonesia. Ternyata, ayah safa juga harus hadir di konferensi di Jakarta yang rentangnya hanya 7 hari dari akhir konferensi Doha. Mau tidak mau,  umroh backpacking lah yang dipilih. Buku Qatar+Umroh disamping sangat membantu untuk menjelaskan kondisi disana, walaupun untuk Umroh penulis buku melakukannya dengan biro umroh di Doha dengan kendaraan bus ke Makkah-Madinah. Sebagai tambahan pengetahuan, buku Notes from Qatar juga kami baca.

Bagaimanapun juga, peran agen tetap dibutuhkan untuk mengatur agenda umroh 5 hari tersebut. Lebih jauh lagi, peran agen sangat dibutuhkan karena Kedubes Saudi di Jakarta tidak akan mengeluarkan visa umroh jika tidak ada penjamin (biro perjalanan) umroh. Akhirnya, kami bertanya2 pada 3 – 4 biro umroh di Depok, tapi hasilnya nihil. Semua hanya memilki paket standar 9 atau 11 hari, all inclusive package. Padahal kami punya agenda di Doha dan pastinya tiket pesawat beli sendiri.

Alhamdulillah..seorang senior sekolah bunda safa di Bandung yang bekerja di biro haji umroh memberikan jalan. Beliau dan teman2nya akan mengatur segalanya di Saudi untuk umroh termasuk visa, sedangkan biaya kami keluarkan aktual disana. Sebagai sebuah “EO”, tentu ada management fee yang sangat normal. Singkatnya, agenda Qatar + Saudi sudah siap termasuk akomodasi dan kontak person nya.

Pesawat Qatar Airways (QA) take off jam 12 sabtu malam, dan sampai di Doha ahad jam 5 pagi (9 jam flight). Seteleh custom clearance, maka kami langsung menuju ke Hotel. Dari kantor ayah safa, ada 4 orang yang juga berangkat sehingga kami berjumlah 6 orang.

Agenda di Doha adalah agenda yang “normal” saja, pagi sampai sore senin-rabu ayah safa acara konferensi dan bunda safa jalan2 di mall (hotel bersambung dengan mall), sore-malam baru kita jalan2. Ada agenda tertentu siang hari belanja di Souq Waqif. Ada agenda sore kita jalan2 ke gurun pasir (desert tour), naik 4-wheel drive (mantap niih..hehe), santai di pantai (mestinya olahraga atau berenang..tapi kita kan udah biasa hehe), naik unta dan makan sore daging bakar.

DSC03404

Selain itu kami juga jalan2 ke The Pearl, ini adalah daratan buatan berbentuk seperti pearl yang berisi mall, kondomunium, yacht yang semuanya mewah-mewah. Mall Villagio yang di dalamnya channel duct meniru di Venezia sempat kami kunjungi, karena 2 minggu setelahnya, mall mewah itu terbakar habis.

Ada juga mengunjungi Islamic Museum, dimana kesungguhannya menjadi the greatest islamic museum. Terbukti dari koleksi-koleksinya yang cukup banyak dengan berbagai periode-periode zaman kekhalifahan islam. Landscape islamic museum yang dipinggir pantai juga sangat nyaman, sehingga tampak banyak anak TK dan SD bermain di halaman rumput2 nya.

Secara umum Qatar juga kecil (mirip seperti Singapore) yang penduduk aslinya sekitar 300,000 sedangkan pendatangnya mencapai 1.2 juta. Tata kota sangat menyenangkan dengan taman2 hijau alami (semprotan air di bawah rumput2nya), walaupun kesan gurun dan panas tetap tidak bisa hilang. Namun karena Doha terletak dekat laut, maka angin membantu menyegarkan.

Yang paling menarik dari kunjungan ke Qatar ini adalah undangan yang diberikan kepada kami untuk makan malam bersama Dubes Qatar, IA-ITB serta IATMI Qatar pada Rabu malam. Undangan ini sebenarnya semi tidak sengaja, karena ada perwakilan Migas yang membuka stan konferensi menginfokan ke Kedubes ada presenter dari Indonesia. Berlokasi di  Souq Waqif, kesempatan dinner bersama Dubes ini sungguh sangat langka. Kami diberikan gambaran tentang kerjasama Indonesia-Qatar dan kegiatan para warga Indonesia di Qatar. Kami merasa bersalah karena mengunjungi Qatar tidak melakukan konfirmasi ke Kedubes, karena jika memberi tahu maka akan banyak dukungan orang Indonesia saat kami melakukan presentasi sehari sebelumnya.

DSC03551

Perjalanan Umroh

Hari kamis siang, pesawat QA akan membawa ayah + bunda safa ke Jeddah untuk memulai ibadah Umroh. Doha-Jeddah hanya 2.5 jam flight, berikutnya langsung keluar airport untuk ketemu dengan Muthowif (pembimbing). Pak Saleh adalah muthowif kami, beliau sudah tinggal di Saudi selama 10 tahun, dan menjalani profesi Muthowif ini sebagai sambilan tapi juga pendapatan utama. Proses “keluar” dari bandara Jeddah agak sedikit lama karena visa umroh (dan terindikasi dengan memakai baju ihram). Alhamdulillah..pentingnya biro umroh ada disini karena kontak person sudah diberikan untuk pengurusan clerance di bandara Jeddah ini. Disini kami mendapat pelajaran berharga, dimana tidak akan ditemukan jika umroh melalui jalur reguler.

Langsung menuju hotel di Mekkah, setelah sebelumnya berniat Umroh. Hotel yang di-booking-kan cukup nyaman, walaupun dengan 4 single bed tapi kami tetap sekamar berdua saja. Masakan indonesia kami beli langsung ke koki dan pelayan yang juga dari indonesia (karena kami backpack, maka tidak dapat jatah makanan reguler). Makannya sebenarnya prasmanan biasa seperti halnya jamaah reguler. Kami tidak canggung, karena hampir semua penghuni hotel tersebut orang indonesia, dan sebagian kecil malaysia. Di hotel sebelah2nya pun demikian.

Kamis malam (malam jum’at) itu juga mulai jam 9 malam, kami langsung melaksanakan umroh ke Masjidil Haram dibimbing Muthowif, berjarak sekitar 400 meter. Ibadah umroh selesai sekitar jam 12 malam, kami menuju hotel dan kemudian tidur untuk bangun kembali jam 3 persiapan  shalat shubuh ke masjid. Setelah shubuh dan ibadah lainnya, kami sarapan di serambi masjid dengan membeli 1 porsi makanan (dimakan berdua cukup..hehe). Kemudian masuk ke masjid lagi untuk melaksanakan tawaf, dhuha dll. Sekitar jam 9, kami kembali ke hotel dan bersiap untuk istirahat. Setelah sholat jum’at nanti, Pak Sholeh akan mengantar kami ada jalan-jalan sekitar Mekkah. Sebagai info, sholat Jum’at harus berangkat 1 jam lebih awal jika ingin mendapatkan tempat.

Jam 2 siang, kami jalan2 ke bebarapa situs Mekah, yakni Arafah, Mina, Muzdalifah, Gua Hira (tidak sempat naik), dan bukit jodoh (pertemuan Nabi Adam as dan Siti Hawa).  Hanya sekitar 2 jam, karena sholat ashar kembali di Masjidil Haram. Sorenya kami ditawari oleh Pak Sholeh untuk niat Umroh sekali lagi. Kami mengiyakan dan akan dilaksanakan setelah Isya dengan mengambil Miqat terdekat yakni Jironah (15′ dari Masjidil Haram, sopir ‘angkot’nya super ngebut!). Alhamdulillah..selesai umroh sekitar jam 12 malam dan kami langsung kembali ke Hotel.

Sabtu pagi agenda utama adalah perjalanan ke Madinah setelah sarapan, dimana setelah shubuh kami sudah melaksanakan Tawaf Wada’. Jam 9, ayah safa dan Pak Sholeh pergi mencari air zam-zam (ingat, kami bukan umroh reguler yang sudah dengan tenang mendapat jatah 20 liter air zam-zam). Kami langsung menuju ke sumur zam-zam di dekat museum rumah Rasulullah Muhammad Saw. Alhamdulillah..ada ‘pedagang’ yang menawarkan galon 20 liter (betul, sangat sulit menemukan penjual galon disana, semua sudah terisi. Mungkin menjual galon konsong ‘dilarang’, karena penjual tersebut juga bukan penjual pinggir jalan). Jadi, pengalaman tersendiri mengisi air zam-zam dari sumbernya. Tidak lupa, pengalaman pula mengangkat dan memanggul 20 liter air sejauh kira2 1 km dari sumur ke hotel (hosh..hosh..hehe), kami gantian antara Pak Sholeh dan ayah safa.

Seteleh mendapat air zam-zam, agenda berikutnya mencari kendaraan yang bisa membawa kami ke Madinah, karena memang di sekitar masjid banyak orang berteriak mencari penumpang ke kota-kota lain. Bebarapa kali Pak Sholeh bertanya dan menawar. Sampai akhirnya mendapati Innova (saya yakin ini produksi Indonesia) yang menjelang penuh dan dengan tambahan penumpang kami bertiga maka langsung berangkat menuju hotel menjemput bunda safa dan barang2.

Makkah-Madinah ditempuh sekitar 5 jam, sehingga kami masih bisa ashar di Masjid Nabawi. Perjalanan dengan di jalur toll (free) 2 lajur tapi sangat-sangat sedikit kendaraan yang melintas, berbeda dengan jalur Jeddah-Makkah yang cukup padat. Semua bukit dan panas, hanya sesekali ada tumbuhan dan pemukiman. Jika menggunakan unta menurut Pak Sholeh, Makkah-Madinah ditempuh dalam 12 – 16 hari. Subhanallah, kita bisa bayangkan bagaimana Rasulullah Muhammad SAW dalam Perjanjian Hudaibiyah harus ikhlas kembali lagi ke Madinah karena begitu menjunjung tinggi perjanjian. Pantas bila perjalanan 14 hari membuat para Sahabat ‘marah’ karena umat muslim tidak jadi melaksanakan haji.

DSC03747

Di Madinah, hotel kami lebih nyaman dibandingkan di Makkah dan terasa lebih dekat ke masjid (hanya 2 blok), mungkin karena tata kota bangunan yang sangat rapi di Madinah. Kami tidak makan di hotel, walaupun kondisinya sama (koki dan pengunjung mayoritas dari Indonesia), tapi kami makan di restoran indonesia yang sangat nyaman, sekitar 3 blok dari hotel. Pembayaran pun bisa dilakukan dengan rupiah karena mereka mungkin juga lebih murah jika langsung mengirim ke Indonesia.

Agenda malam setelah isya adalah ke Raudah. Ayah safa pergi bersama Pak Sholeh, sedangkan bunda mengikuti jalur perempuan dan bergabung dengan rombongan melayu. Untuk laki-laki, relatif lebih leluasa dari sisi waktu, berdoa dan bahkan berfoto di Raudah. Sedangkan perempuan dibatasi waktu kunjung dan aktivitasnya. Bunda safa baru kembali ke Hotel jam 12 malam.

Ahad pagi adalah hari terakhir kami di Madinah. Agenda hari ini adalah jalan-jalan, dan nanti setelah ashar akan berangkat langsung ke Jeddah airport. Tantangannya, kami belum menemukan kendaraan apa yang akan membawa kami kesana. Setelah sarapan pagi ala backpacker (hehe) di taman masjid, kami menuju ke Masjid Quba. Alhamdulillah, di pinggir jalan Masjid Quba kami bertemu dengan pemilik kendaraan yang biasa menyewakan kendaraan untuk perjalanan. Deal dibuat, kami akan dijemput setelah ashar menuju ke Jeddah. Sholat dhuhur kami sudah di Masjid Nabawi.

Masa antara dhuhur dan ashar , kami manfaatkan untuk jalan-jalan di masjid sekitar Nabawi. Ada dua masjid yang kami lewati dan kunjungi. Salah satunya masjid Abu Hurairah yang kami tempuh dengan jalan kaki, melintasi jalan-jalan panas Madinah dengan memakai topi+masker. Selain itu kami juga manfaatkan waktu tersisa untuk belanja di sekitar Masjid Nabawi (setelah cukup banyak waktu belanja yang lain). Untuk belanja kurma, kami sudah cukup belanja di pasar kurma masjid Quba yang menurut kami lebih variatif.

DSC03873

Pilihan menjadikan Madinah setelah Makkah menurut kami tepat, karena kita bisa rehat (dan belanja hehe) setelah aktivitias Umroh. Pun Madinah juga lebih sejuk, ramah penduduk sehingga nyaman. Inilah mungkin menjadi alasan Rasulullah Muhammad Saw memilih tinggal di Madinah sekalipun setelah Fathu Makkah.

Jam 4.30 sore, jemputan sudah sampai dan kami siap berangkat ke Jeddah. Perjalanan sekitar 5 jam, kami sampai jam 9 malam. Pak Sholeh langsung pamit dan kami membayar jasa dan transportnya (Terima kasih Pak..insyaAllah kita ketemu lagi). Saya terkesan dengan beliau, cukup bisa menemani kami yang jamaah ‘tidak biasa’ ini (hehe). Masih sekitar 4 jam untuk bisa check in (flight jam 4 pagi, baru boleh masuk area departure jam 2). Setelah makan malam, kami tidur di kursi tunggu bandara, dan beberapa orang indonesia juga tidur disana.

Jam 2 masuk airport dan proses check in kemudian lanjut ke boarding area. Banyak juga orang indonesia yang akan menggunakan QA, tapi kami tidak lihat waktu ‘tiduran’ di kursi tunggu tadi. Mungkin mereka perjalanan malam dari Makkah/Madinah atau menginap di Jeddah, tak perlu seperti kami overnight di airport (hehe). Pesawat sampai Doha jam 5 pagi (Qatar-Saudi selisih 1 jam), dan akan connecting flight jam 9. Masih cukup untuk beres2 dan lihat2 duty free stores.

Alhamdulillah.. kami sampai di Soekarno Hatta Jakarta jam 10 malam (senin malam).  Hari Selasa masih ada waktu istirahat 1 hari full, karena hari rabu semua aktivitas kembali normal (ayah safa langsung ke konferensi IPA).

Oiya, kemana safa selama kami pergi 9 hari? Safa di rumah bersama bibi ditemani mbah. Jadi seolah-oleh honeymoon yang kesekian lagi buat kami (hehe). Saat sampai rumah jam 12 malam safa langsung bangun dan main sebentar bersama. Sempat kami mendokumentasikan plang nama Bukit Safa, hal yang menjadi alasan pemberian nama safa kepada safa. 🙂

DSC03901

DSC03738

Menurut kami, perjalanan umroh non-reguler sangat bisa dilakukan, apalagi oleh kalangan yang masih sehat dan terbiasa bepergian oversea. Perihal bahasa secara praktis memang tidak terlalu menjadi soal, karena bahasa indonesia (melayu) seolah menjadi bahasa kedua setelah arab disana. Hampir semua penjual makanan dan souvenir bisa bahasa (askarwati madinah juga bisa), mengingat banyaknya jamaah dari indonesia. Namun dengan pengalaman diatas, kemampuan Arabic menjadi hal wajib jika ingin lancar umroh non-reguler tanpa Muthowif.

Tentang biaya.. tidak ada penghematan terlalu istimewa, mengingat tiket pesawat ayah dibiayai oleh kantor. Yang paling utama adalah mendapatkan biro umroh yang bersedia mengaturnya, karena normalnya orang yang tidak kenal tidak akan dibantu (resiko biro umroh akan di black list jika memberangkatkan umroh tidak profesional).

Jika mengaku backpacker, perlu juga mencoba diri (semi) backpacking umroh.. wallahu’alam.

@triandika

MCB vs Power Load di Rumah

MCB rumah

Gambar diatas adalah MCB (Main Circuit Breaker) yang terpasang di rumah. Background saya bukan Elektro, namun secara umum prinsipnya MCB membagi beban listrik ke blok-blok instalasi dalam rumah tersebut, semacam beberapa pintu untuk masuk rumah. MCB dipasang setelah meter utama (PLN), dan umumnya rumah standard instalasi listrik nya langsung dari meter utama ke rumah (tanpa MCB). Karena MCB semacam pintu, maka ada kapasitas maksimal nya. Ambil contoh 1000 watt untuk 1 Circuit Breaker/CB (jadi gambar diatas total nya 4000 watt), sehingga jika 1 CB menahan beban > 1000 watt maka normalnya breaker akan drop (putus). Pun jika ada gangguan (ex: konslet) dalam blok tersebut, maka hanya 1 breaker drop dan tidak akan mengganggu CB lainnya dan meter utama. Kecuali jika total beban semua CB melebihi daya utama (type ruma tangga kecil 450, 900, 1200, 2200 watt) maka meter utama akan drop.

(more…)

Ke Kampus ITB; Anti Nyontek

Bukan merupakan yang istimewa sebenarnya berkunjung ke kampus ITB. Namun buat saya, hal ini menjadi sedikit berbeda karena sudah 2 periode dalam 2 bulan terakhir berkunjung sampai seakan ‘menyelami’ kembali kehidupan kampus. Tidak lain karena harus menemani istri tercinta mengejar deadline thesis nya. di LabSehingga waktu off justru lebih banyak di Bandung (baca: di sekitar kampus) daripada di Depok. Seperti minggu ini, 5 hari saya setiap hari ke kampus plus kadang jika sepi ikut ke Lab menemani penelitian bahkan hari libur sekalipun (sudah pasti mas tidak mengerti apa yang dinda kerjakan, namun cukup membantu kakak menemani di Lab kan? 🙂 ).

(more…)

Get Adobe Flash player